Wartapost.com

7 Senjata Nuklir Paling Mematikan yang Dibangun Amerika

  • Reporter:
  • Kamis, 29 Desember 2016 | 19:41
  • / 29 Rabiul Uula 1438
  • Dibaca : 69 kali
7 Senjata Nuklir Paling Mematikan yang Dibangun Amerika
tor_nuklir

WARTAPOST.com – Salah jika menganggap nuklir hanya dikembangkan sebagai senjata besar dengan rudal besar yang hanya bisa dilesatkan dari peluncur besar. Berbagai jenis senjata nuklir telah dimunculkan dan sebagian mereka sangat mobile dan ringan. Meski jika dipikir senjata ini cukup aneh jika harus menggunakan nuklir. Berikut tujuh senjata nuklir paling aneh yang pernah diciptakan dan masuk layanan Amerika Serikat.

1.Jeep-mounted recoilless rifle: Davy Crockett-(1956)

Davy Crockett memiliki berat 10 atau 20 ton tergantung pada jenis. Ada dua peluncur untuk Crockett, salah satu yang akan dipasang di Jeep. Crocketts akan dikerahkan dengan peleton mortar yang akan membidikan senjata ke pasukan dan konsentrasi tank Soviet, dan mengakibatkan keracunan dengan tingkat radiasi ekstrim dalam radius seperempat mil dari titik dampak.

2.Rual udara ke udara: AIR-2 Genie (1957) dan AIM-26 Falcon (1961)

Amerika mencari cara untuk menembak jatuh formasi besar pesawat musuh. Satu ide adalah untuk memecat rudal udara ke udara berkekuatan nuklir. Lahirlah AIR-2 Genie yang masuk ke layanan pada tahun 1957. Rudal ini mampu dipecat oleh jet tempur Amerika dengan ledakan 1,5 kiloton yang akan mematikan dalam radius 300 meter. Untuk membuktikan kepada publik Amerika bahwa rudal aman diledakkan atas kota-kota Amerika, sebuah rudal Genie tunggal diledakkan lima perwira Angkatan Udara berdiri di bawahnya.

Empat tahun kemudian, sebuah rudal memasuki layanan. AIM-26 yang mampu membawa nuklir 250-ton dan mengejar target menggunakan radar semi-aktif.

3.Torpedo nuklir anti-kapal Selam: Mark 45 (1963)

Dirancang untuk membunuh kapal selam musuh Mark 45 dipandu wire. Memicu ledakan 11 kiloton.Torpdeo 19 kaki memiliki kisaran 5 sampai 8 mil.

4.Roket: UUM-44 SUBROC (1963)

UUM-44 adalah roket kapal selam yang akan keluar dari kapal selam menyalakan mesin roket, meninggalkan air dan terbang ke titik yang telah ditentukan. Roket akan melepaskan hulu ledak yang akan jatuh ke dalam air sebagai bom kedalaman, meledakkan kapal selam musuh yang ada di bawha permukaan air. Dengan hulu ledak nuklir 5 kiloton, SUBROC tidak benar-benar khawatir dengan tembakan langsung.

5.Ranjau darat: atomic demolition munitions (1964)

Meskipun sering disebut ranjau darat nuklir, ADM benar-benar dirancang sebagai senjata area denial di mana bom akan diledakkan di depan tentara yang bergerak maju, memicu longsor batu dan meracuni lingkungan. Versi khusus juga dapat dijatuhkan di belakang garis musuh dengan tim dua orang yang akan menggunakan bom untuk menghancurkan pelabuhan, pembangkit listrik, atau komunikasi. Karena mereka bisa diledakkan dari jarak jauh, ADM dapat digunakan sebagai ranjau selama manusia tinggal dalam jangkauan remote dan menunggu musuh maju. Mereka memiliki nuklir antara 0,5 dan 15 kiloton.

6.Artileri: M65 Atomic Cannon (1953) dan M198 (1963)

Ada beberapa senjata artileri nuklir di gudang senjata AS (China, India, dan Pakistan masih memilikinya), sebagian besar tiba di lapangan antara tahun 1953 dan 1963. Model awal seperti M65 memiliki putaran kaliber besar dengan hulu ledak besar memberikan 15-20 kiloton. Ada juga yang lebih kecil dikembangkan hingga 155mm putaran yang mengirimkan 72 ton.

7.Cryogenically-cooled bombs: Mark 16 (1954)

Mark 16 hanya menjabat dalam kapasitas darurat dari Januari 1954 sampai April 1954. Didasarkan pada desain bom termonuklir pertama yang pernah dipecat, Ivy Mike. Bom mengandung deuterium yang harus terus-menerus didinginkan di bawah suhu -238 Fahrenheit. Mereka mengirim 6-8 megaton (satu megaton adalah 1.000 kiloton) nuklir.

Sumber: viva.co.id

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

Baca Juga:

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional