Wartapost.com

Diary Misteri – Keluarga Tak Kasat Mata (Real Horror Base On True Story)

  • Reporter:
  • Minggu, 18 September 2016 | 03:02
  • / 15 Djulhijjah 1437
  • Dibaca : 2436 kali
Diary Misteri – Keluarga Tak Kasat Mata (Real Horror Base On True Story)
KTKM - Keluarga Tak Kasat Mata

Beberapa bulan yang lalu tepatnya 20 Maret 2016 saat pertama kali kaskuser dengan id intansegara menusli cerita diary misteri base on true story. sejak saat itu lah KTKM sangat di gandrungi di media sosial. Hingga penulisnya Genta menjadi terkenal bahkan diundang ke satasiun TV. Walaupun ceritanya sudah tamat namun cerita KTKM masih diminati pembaca, hingga ada versi buku Keluarga Tak Kasat Mata.

Dan bagi kamu yang belum baca, bisa baca disi juga kok. berikut spoilernya:

Genta seorang cowok yang bekerja paruh waktu di sebuah perusahaan di Yogya. Suatu hari, perusahaannya pindah ke gedung baru. Di sanalah Genta mengalami banyak hal di luar nalar. Bukan hanya dia, melainkan semua yang bekerja di sana pernah mengalami hal yang sama.

Gangguan-gangguan yang berasal dari ‘mereka’ membuat Genta dan kawan-kawan selalu memasang sikap waspada, adrenalin tak pernah berhenti selama mereka semua berada di dalam kantor. Munculnya sosok-sosok tak biasa ini membuat para pekerja mulai terbiasa akan kehadiran ‘keluarga’ lain yang menempati gedung itu.

Teror itu tak pernah berhenti. ‘Mereka’ selalu menunjukkan eksistensinya. Menebar kejahilan dimana-mana. Tak hanya di kantor, dalam perjalanan pulang pun Genta sering mengalami kejadian-kejadian yang tak masuk di nalar.

Namun, berkat semua keganjilan yang menimpanya, Genta mendapat kesempatan untuk menyelami lebih dalam dunia ‘mereka’. Menyingkap tabir tentang masa lalu ‘mereka’. Memutar waktu, untuk mendapatkan akhir kisah yang kita baca. Bertemu orang-orang yang tak pernah ia sangka untuk mengungkap sebuah kebenaran, dan menjadi jembatan penghubung lewat kisah yang ia ceritakan.

Mau baca versi full storynya? Admin sudah kumpulkan kok tinggal klik Lanjut Baca 1-7 ya, panjang cerita soalnya :

1. Intro & Part 1 – Diapun Ikut Tertawa

 Intro

Sebelumnya perkenalkan nama ane Genta. Cerita ini terjadi sekitar 2 tahun yang lalu dimana ane masih aktif menjadi mahasiswa di Jogja. Dulu ane nyambi kerja part-time an di sebuah perusahaan selama hampir 3 tahun. Sekarang ane udah lulus & kerja di Semarang, tapi ane masih sering maen ke tempat kerja ane yang dulu sekedar buat ketemu temen lama. Bukan tentang cerita seram yang ane alamin di tempat ane tinggal, kampus, atau tempat umum di Jogja. Tapi semua pengalaman horor yang ane alamin terjadi di tempat ane kerja dulu. Semua hal-hal yang bersifat kasat mata & secara terus menerus dateng di kehidupan ane.

(SKIP) … Oh iya, tempat dimana ane kerja dulu sebelumnya ada 3 kantor bagian sebelum akhirnya semua digabungin jadi 1 tempat & kita semua (hampir 40an orang karyawan) menghuni tempat ini.

Part 1

Panas terik udara siang hari menyelimuti kota Jogja, tampak sekumpulan pemuda sedang berkumpul di sekitaran Jl. Palagan. Rentetan jalan yang punya sejuta cerita tersendiri untuk para pemuda tadi yang telah saling mengenal satu sama lain sebagai sebuah keluarga kecil hampir kurang lebih 2 tahun. Ya.. berat rasanya untuk kami pindah dari tempat dimana kami berjuang bersama dalam suka duka & pindah ke tempat baru dimana kami akan memulai pekerjaan dengan suasana yang baru. 

Siang itu ane bersama beberapa temen ane sedang sibuk angkut-angkut barang dari kantor lama menuju kantor baru kami yang terletak di Jl. Magelang. Segala proses pindahan kami lakukan secara langsungan dengan beberapa mobil, sehingga kami tidak perlu bolak-balik Jl. Palagan – Jl. Magelang yang lumayan menguras keringat mengingat panasnya udara Jogja saat itu.

Dan tibalah kami untuk pertama kalinya di kantor baru kami, tempat dimana kami akan bekerja nanti. Kesan pertama ane waktu ngeliat kantor baru ane, tempatnya lumayan besar dan bersih. Ada 2 taman di depan & tengah yang bisa dipakai buat nyantai bareng, ruangan kerja per devisinya pun lumayan besar jadi lumayan lah bisa dipakai buat tidur bareng kalo lagi lembur devisi. Kantor ane ini 2 lantai, lantai atas bisa buat ngegalau sambil liat langit Jogja. Terus di ruangan tengah ada semacam mini bar gitu, dalam benak ane kepikiran pasti bangunan ini sebelumnya adalah bekas hotel melati / semacamnya diliat dari banyak kamar & tata ruangannya. Ane ga kepikiran horor sedikitpun waktu itu, kebayang tempat ini pasti bakalan rame banget karena 3 kantor digabungin jadi satu, sebelah ringroad & lagi deket sama tempat dugem jadi ane mikir bakalan fun deh kedepannya hehe (abaikan).

Kami pun mulai tancap gas untuk angkat-angkat & memasang tiap fasilitas ke kamar yang sudah diplot untuk tiap devisinya, biar cepet selesai. Waktu itu belum begitu ramai karena baru kantor Palagan saja yang mulai pindahan. 2 kantor lagi jadwal pindahannya baru seminggu kedepannya. Akhirnya kelar juga proses pindahannya & kami semua nyantai bareng di taman tengah sambil ngobrol-ngobrol sampai maghrib. Terus beberapa dari kita dititipin buat tidur jaga kantor malem ini, berhubung ane masih ada kerjaan & tugas kuliah jadi ane nyanggupin aja buat jaga kantor itung-itung bisa pake internet gratis & kerja fokus mumpung belum begitu ramai. 

Jatah jaga kantor malem ini berarti ada ane & 5 temen ane yang namanya : Bebek, Yoga, Mas Ompong, Mas Umar, dan Mas Sukma. Masih pada bau keringet tapi ya namanya kumpulan jomblo, cuek aja & asik di depan laptop masing-masing sambil bahas kerjaan, kebetulan ane – Bebek – Yoga – Mas Umar – Monggo itu satu devisi gan jadi ruangan kita ramai sendiri waktu sementara 3 temen ane yang lain pada di ruang tengah.

Entah hanya kebetulan atau memang …

Masih inget kan kalo siang tadi kita habis pindahan, beberapa dari kita nyempetin mandi dulu sebelum lanjut aktivitas. Di kantor ane ini ada 4 kamar mandi yang bisa dipake, tapi berhubung 1 kamar mandi di lantai atas masih butuh dibenerin dulu salurannya jadi kami Cuma 3 kamar mandi di lantai bawah. Ane waktu itu madi di kamar mandi deket ruangan devisi ane, sebelahan sama gudang yang gatau kenapa waktu itu ga bisa dibuka. Tambahan sedikit, gudang ini udah dipanggilin tukang kunci dari yang pinggiran jalan ampe yang pro.. tapi sampai detik ane nulis cerita ini gudang tersebut tetap ga bisa dibuka, mau tau kenapa? Simak terus aja deh makanya hehe.

8441056_20160320115949

(lanjut mandi yang tadi) … Ane cuekin aja tuh gudang sebelah karena emang ane gatau ada yang janggal dengan ruangan tersebut waktu itu, ane masuk tuh kamar mandi sambil ngerokok + buka sosmed via handphone dulu di dalem. Tiba-tiba *peeett* bohlam (lampu orange) kamar mandinya mati. Karena ane emang cuek & pendiem orangnya, ane ga mikir aneh-aneh waktu itu palingan juga temen ane ada yang iseng / bohlam memang belum diganti karena baru pindahan. Ane nyalain deh flashlight iphone ane buat bantu penerangan jadi deh ane mandi dalam kegelapan tanpa ada pemikiran parno sama sekali. Tapi anehnya waktu ane mandi, sumpah hawa di kamar mandi bisa panas banget. Padahal ane mandi juga pakai air kan? Ahh.. palingan juga pengaruh pindahan agak pengap-pengap dikit lama ga dipake. Kelar mandi ane keluar pasang gaya stay cool, biar temen ane yang ane kira ngusilin kecewa karena ngusilin ane tadi & gataunya ruangan devisi ane … kosong, langsung deh ane bbm mereka lagi pada dimana dan gataunya mereka lagi pada makan di burjo deket kantor. Ane masih mikir paling juga tetep mereka yang matiin lampu tadi terus pada kabur, ane susul deh mereka ke burjo tapi waktu ane keluar ruangan ane tengok ke kamar mandi lampunya udah nyala lagi. Dalam hati ane bergumam, sial jadi orang pertama nih yang diajak kenalan. Mau cerita ke yang lain, ntar dikira cemen jadi ane tetep posthink aja mikir kalo tadi bohlamnya emang ngadat. Ahh bodo amat, makan dulu aja sama beli susu biar strong melek sampai malem.

Balik kelar makan di burjo, kami balik lagi ke kantor jalan kaki & masuk ke ruangan masing-masing. Niat mau kerja tapi males, jadi kami memutuskan untuk nonton film bareng-bareng. Biasanya kalo nonton film gini, kami pasang LCD dan nonton bareng-bareng di ruangan devisi ane. Cuma waktu itu Bebek & Mas Ompong tetep kerja di ruangan tengah karena ada deadline yang harus dikelarin. Nonton deh kita bareng-bareng film horor kalo ga salah judulnya Woman In Black. Tiba-tiba *peeett* mati lampu & gelap gulita. Tapi FYI aja ini bukan horor, kantor ane ini emang sering banget mati lampu emang karena listrik yang dipakai banyak / gangguan P*N. 

"Like" dan dapatkan berita terbaru dari kami


(yang baca thread ini via PC / Laptop wajib DENGERIN INI DULU biar kalian ngerasain juga apa yang Mas Ompong & Bebek rasain setelah ini)

Selang beberapa menit kemudian Mas Ompong menggerutu keras dari ruangan tengah “Bek.. Ora masuuukk nek iki!” (read : Bek.. Ga masuk akal ini!) Si Bebek juga nyautin “Iyo mas.. Ora masuk tenaaann.” Kita yang dibelakang Cuma ketawa sambil mikir mampus.. deadline besok mati lampu kerjaan belum disave wkwkwk, turut berduka cita bro! Terus kita nyusulin mereka karena mati lampu mending bareng-bareng duduk di ruang tengah sambil cerita plus antisipasi kalo ada maling.

Duduk akhirnya kita di ruangan tamu semuanya sambil tiduran di sofa, sampai pada akhirnya Mas Ompong buka mulut untuk cerita ke kita, “Sumpah ya.. kalo ini barusan sangat-sangat ga masuk akal! Masa sebelum mati lampu, MP3 yang aku setel di playlist tiba-tiba ganti sendiri jadi lagu Lingsir Wengi terus mati lampu & pas di samping telinga aku ada suara cewek bisikin deket banget sambil ketawa HIHIHIHIHI..” Si Bebek langsung nambahin lagi, “Pokoknya ini ora masuk, tenaaann!” – jujur kita kalo ngeliat ada hal aneh selalu blak-blakan & untungnya semuanya pemberani ga pernah ada yang lari kalo lagi diganggu (pengalaman dari yang sudah-sudah). Mas Sukma sebagai atasan yang sok-sok bijak gitu terus ngebanyol biar suasana jadi ga tegang. Mungkin ada sosok lain yang duduk diantara kami & ikut mendengarkan banyolan Mas Sukma tadi. Suara tawa tadi terdengar lagi, kali ini kami semua yang ada di ruangan ini mendengar jelas suara tsb. Terdengar seperti ketawa pendek berulang kali di depan wajah masing-masing seolah menertawakan cerita kita tadi. Sontak kami langsung diam, saling pandang satu sama lain. Raut muka Yoga tiba-tiba berubah kaya lagi mikir sesuatu, Yoga ini periang orangnya & pastinya ada sesuatu yang disembunyiin dari dia setelah kejadian barusan. Entah Cuma ane atau yang lain sekarang lagi bayangin gimana bentuk orang yang ngetawain kita tadi & menyusun persepsi bahwa … ADA SESUATU YANG GA SEMBARANGAN DISINI, PASTI!

“Baru hari pertama dan masih jam 9 malem, ada apa dengan raut muka Yoga? malam masih panjang & kerjaan masih numpuk. Yang kami harapkan waktu itu hanya – Pagi cepatlah datang”

Part 1 sampai sin gan, masih penasaran gimana kelanjutanya? klik Lanjut Baca Nomer 2 dibawah ini.

2. KTKM Part 2 – Mematung Sepi

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

Lanjut Baca → 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Baca Juga:

2 Komentar

  1. Nanda Sabtu, 15 Oktober 2016
  2. andry Jumat, 25 November 2016

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional