Wartapost.com

Hujan Lumpur Hitam Melanda Sebagian China, Pertanda Apa?

  • Reporter:
  • Kamis, 17 November 2016 | 03:12
  • / 16 Safar 1438
  • Dibaca : 162 kali
Hujan Lumpur Hitam Melanda Sebagian China, Pertanda Apa?

Peritiwa yang tak biasa membut warga sebuah kota di China heboh dan terperangah ketika sedang diluar rumah pada Minggu 14 November 2016 pagi. Tiba-tiba turun hujan, tetapi hujan ini bukan seperti hujan air pada umumnya melainkan hujan lumpur.

Rumah-rumah, mobil-mobil, jalur pejalan kaki, dan pertanian, semuanya diselimuti lapisan kehitaman, demikian dikutip dari Daily Mail pada Rabu (16/11/2016), merujuk kepada laporan People’s Daily Online.

Apa gerangan yang terjadi?

Cuaca yang mencemaskan itu disebabkan oleh pabrik di sana yang tidak sengaja menebarkan bubuk zat kimia ke udara, demikian menurut pejabat setempat.

Sejumlah foto dampak hujan lumpur di Yinongzhen, bagian dari Hangzhou di China timur, diunggah ke dunia maya. Media sosial menampilkan atap-atap rumah, mobil-mobil, dan bangunan-bangunan tertutupi lapisan hitam.

Dalam salah satu gambar, ada lapisan tebal menumpuk di kaca depan sebuah mobil yang parkir di jalan. Tidak jelas siapa yang ada dalam kendaraan itu.

Seorang warga menggunakan jarinya untuk mengusap kaca mobil sehingga jarinya malah berlapis pasta hitam.

Seorang warga bernama Wu menjelaskan kepada wartawan Qianjiang Evening News, “Semua pakaian saya yang tergantung di luar jadi hitam.”

097980400_1479273597-_1__qianjiang_evening_news_collage

Seorang warga lain yang lupa membawa payung, seluruh wajah, hidung, dan bahkan bibirnya menghitam. 

Pihak berwenang perlindungan lingkungan telah mengunjungi sejumlah pabrik lokal untuk menyidiki penyebab cuaca tidak biasa itu.

Menurut mereka, ada sebuah pabrik terbengkalai di Hong Yang Lu yang diduga bertanggungjawab atas hujan lumpur tersebut.

Pemerintah setempat mengatakan bahwa pabrik itu menghasilkan biang petroleum sebelum pemerintah menghentikan operasi pada 2011.

Tanggal 14 November pagi, beberapa pekerja pergi ke pabrik untuk mencopot sejumlah perangkat tua yang menghasilkan bahan kimia tersebut.

Selagi dalam proses tersebut, para pekerja tidak sengaja menebarkan bubuk biang petroleum ke udara, demikian menurut pemerintah Yinongzhen. Kemudian angin menghembuskan bubuk itu hingga radius 800 meter.

095723600_1479273628-_4__hangzhou_com

Pejabat setempat menjelaskan kepada Qianjiang Evening News bahwa biang petroleum merupakan produk ikutan pemurnian minyak mentah dan utamanya terdiri dari karbon.

Menurut para pejabat, bubuk itu tidak beracun. Warga hanya perlu mencuci mobil ataupun benda-benda lain yang terlanjur kotor. 

sumber: Liputan6.com

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

Baca Juga:

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional