Wartapost.com

Geger Otak Dapat Sebabkan Bunuh Diri

  • Reporter:
  • Senin, 5 Desember 2016 | 18:35
  • / 5 Rabiul Uula 1438
  • Dibaca : 28 kali
Geger Otak Dapat Sebabkan Bunuh Diri

WARTAPOST.com – Penyembuhan gegar otak haruslah segera ditangani karena memerlukan jangka waktu panjang bila tak lekas ditangani. Ketika Anda mengalami benturan keras di kepala, efek sakit kepala dan kebingungan akan dirasakan. Ada juga yang kehilangan memori dan tidak dapat mengingat peristiwa kecelakaan.

Efek gegar otak yang Anda rasakan dalam jangka pendek berupa kehilangan keseimbangan, dering di telinga, mual dan muntah, mudah lelah, serta penglihatan kabur.

Bagi anak-anak, efek jangka pendek sulit dikenali karena anak-anak tidak dapat menjelaskan secara rinci apa yang mereka rasakan.

Selain efek jangka pendek, Anda juga harus memerhatikan efek jangka panjang. Di antaranya sulit berkonsentrasi, ingatan bermasalah, mudah marah, terjadi perubahan kepribadian, peka terhadap cahaya dan suara, gangguan tidur, dan depresi.

Efek langka

Berdasarkan laman University of Utah Health Care, Senin (5/12/2016), efek jangka panjang dari gegar otak termasuk kasus langka.

"Like" dan dapatkan berita terbaru dari kami


Sekitar 20 persen orang menderita sindrom pasca-gegar otak, mereka mengalami gejala tersebut selama 6 minggu berturut-turut.

“Pada tingkat tertentu, gegar otak mengakibatkan cedera otak. Kami meneliti, benturan keras yang tampaknya kecil di kepala dapat menyebabkan depresi dan perubahan perilaku. Bahkan kami berpikir, beberapa kasus bunuh diri mungkin terkait dengan kerusakan otak akibat gegar otak,”  kata Gregory Hawryluk, ahli bedah saraf dan spesialis gegar otak di University of Utah.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

Baca Juga:

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional